Pengorbanan Ibu saat Gempa di China

Foto ini menggambarkan tentang penyelamatan korban gempa bumi di China yang diambil oleh juru kamera dari Xinhuanet,

Setelah Gempa itu mereda, ketika tim penyelamat mencapai reruntuhan rumah seorang wanita muda, mereka melihat mayatnya melalui celah-celah. Tapi entah bagaimana posenya aneh bahwa dia berlutut di lututnya seperti orang yang menyembah; tubuhnya condong ke depan, dan dua tangan yang seperti menahan suatu benda. Rumah runtuh telah menimpa punggung dan kepalanya.

Dengan begitu banyak kesulitan, pemimpin tim penyelamat meletakkan tangannya melalui celah sempit di dinding untuk mencapai tubuh wanita.Dia berharap bahwa wanita ini bisa masih hidup. Namun, tubuh dingin dan kaku mengatakan bahwa dia telah meninggal pasti.

Dia dan seluruh tim meninggalkan rumah ini dan akan mencari bangunan runtuh berikutnya. Untuk beberapa alasan, pemimpin tim didorong oleh suatu kekuatan yang menarik dia untuk kembali ke rumah kehancuran wanita yang sudah meninggal. Sekali lagi, dia berlutut dan digunakan telah melalui celah-celah sempit untuk mencari ruang kecil di bawah mayat. Tiba-tiba, ia berteriak dengan anak kegembiraan, “A! Ada seorang anak! “Seluruh tim bekerja bersama-sama; hati-hati mereka menyingkirkan tumpukan benda-benda rusak di sekitar wanita mati.

Ada seorang anak kecil berusia 3 bulan terbungkus dalam selimut bunga di bawah tubuh ibunya yang sudah meninggal. Jelas, wanita itu telah membuat pengorbanan besar untuk menyelamatkan anaknya. Ketika rumahnya runtuh, ia menggunakan tubuhnya untuk membuat penutup untuk melindungi anaknya. Anak kecil itu masih tidur pulas ketika pemimpin tim mengangkatnya. Dokter medis datang dengan cepat memeriksa kondisi anak kecil tersebut.

Setelah ia membuka selimut, ia melihat sebuah ponsel di dalam selimut. Ada pesan teks pada layar. Dikatakan, “Jika engkau dapat bertahan hidup, engkau harus ingat bahwa aku mengasihi mu.” Ini ponsel berkeliling dari satu tangan ke tangan lain.Setiap orang yang membaca pesan tersebut menangis. “Jika engkau dapat bertahan hidup, engkau harus ingat bahwa aku mencintaimu.” Itulah cinta ibu kepada anaknya!

Loading...

Loading...

The following two tabs change content below.
Tertarik dengan tradisi & budaya Tionghoa di Indonesia. Ikuti Twitter @tionghoainfo untuk info-info terbaru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

Loading...