Potret Kehidupan Penghuni “Bilik Peti Mati” : Ironi Dibalik Gemerlapnya Kota Hongkong

Di balik gemerlapnya Hongkong sebagai salah satu pusat keuangan dunia, ada orang-orang yang tinggal di tempat tak memadai, seperti di bilik seukuran peti mati. Menurut Society for Community Organization, diperkirakan sekitar 200.000 penduduk Hong Kong tinggal di perumahan yang tidak memadai.

“Saya masih hidup, namun saya sudah dikelilingi oleh empat papan peti mati!” kata salah satu penyewa rumah kandang Hongkong.

“Hari itu, saya pulang ke rumah dan menangis,” kata Benny Lam saat mengisahkan pengalaman memotret kehidupan suram di Hongkong.

Setelah 4 tahun mengunjungi lebih dari 100 rumah susun di distrik tua kota tersebut, Lam terbiasa dengan rumah berlantai kayu seluas 4 meter persegi yang dikenal sebagaibilik peti mati“.

Saat ia memotret bilik yang sedikit lebih besar dari biasanya, Lam berseru pada penyewanya, “Selamat, Anda punya rumah peti mati yang besar!”

“Saya merasa sedih,” kenang Lam, “Hidup seperti itu seharusnya tidak pernah dianggap normal. Saya sudah mati rasa.”

Rumah susun sekat yang letaknya berhimpitan menjadikan privasi dan tidur nyenyak sebagai sebuah kemewahan.

Hongkong penuh dengan jajaran pertokoan dengan lampu neon terang yang menjual barang-barang bermerk mewah, perhiasan dan perangkat teknologi untuk menyenangkan konsumen.

Loading...

Cakrawala yang dipenuhi gedung-gedung pencakar langit berisi beragam bisnis membuat Hongkong menjadi salah satu pusat keuangan utama dunia.

Pak Leung adalah satu dari sedikit penghuni rumah kandang yang membaca secara ekstensif. Dia melakukan berbagai pekerjaan serabutan dalam hidupnya. Namun, dia sekarang sudah terlalu tua untuk mendapatkan pekerjaan dan menghabiskan waktu dengan membaca, melarikan diri dari dunia kesengsaraan dan kemiskinan yang mengelilinginya.

Namun di balik kehidupan kota yang glamor, sekitar 200.000 orang, termasuk 40.000 anak-anak, tinggal di tempat yang ukurannya berkisar antara 4 hingga 30 meter persegi.

Dengan populasi hampir mencapai 8 juta penduduk yang ditampung dalam area seluas 2.755 km², hampir tidak ada lagi lahan kosong yang tersisa. Pasar perumahan dan apartemen di Hongkong meningkat menjadi yang paling mahal di seluruh dunia.

Bilik seluas 15 meter persegi ini menjadi ruang multi fungsi untuk keluarga Leung: kamar tidur mereka, ruang makan, dan dapur.

Terdesak oleh harga sewa yang melonjak, puluhan ribu orang tak punya pilihan selain menghuni gubuk liar, rumah susun yang terbagi-bagi dengan dapur dan toilet menyatu, yang menyerupai bilik seukuran peti mati; dan rumah kandang yang terbuat dari jalinan kawat besi.

“Dari memasak hingga tidur, semua aktivitas dilakukan di ruang sempit ini,” kata Lam.

Untuk membuat bilik peti mati, rumah susun seluas 120 meter akan disekat secara ilegal oleh pemiliknya guna menampung 20 ranjang susun.

Masing-masing ranjang disewakan dengan harga 200 dolar Hongkong (sekitar 25 dolar AS atau 330.000 ribu rupiah) per bulan. Bilik ini bahkan tidak akan muat jika seseorang berbadan tinggi berdiri di dalamnya.

Rumah kandang dengan dapur dan toilet yang menyatu. Sebuah foto potret kehidupan penghuni bilik peti mati ironi dibalik gemerlapnya kota hongkong.

Dalam serial fotonya yang berjudul “Trapped“, Lam ingin ‘menerangi’ tempat tinggal nan mencekik yang tak terjangkau oleh cahaya kesejahteraan Hongkong. Ia berharap, dengan membuat para penyewa dan rumah sempit mereka terlihat, akan lebih banyak orang yang memberi perhatian terhadap ketidakadilan sosial yang mereka alami.

“Anda mungkin bertanya-tanya mengapa kita harus peduli, padahal orang-orang ini bukan bagian dari hidup kita,” tulis Lam di laman Facebooknya.

“Merekalah orang-orang yang datang ke kehidupan Anda setiap hari. Mereka melayani Anda sebagai pelayan di restoran2 tempat Anda makan, mereka adalah petugas keamanan yang menjaga pusat perbelanjaan tempat Anda berjalan-jalan, atau petugas kebersihan di sana dan para kurir di jalan yang tiap hari Anda lewati.

Loading...

Perbedaan di antara kita dan mereka hanyalah rumahnya. Ini adalah sebuah masalah tentang martabat manusia.

Anggota keluarga Li Chong ini—ayah dan anak laki-laki—adalah orang Jepang. Keduanya sangat tinggi, mereka merasa sulit untuk bergerak di dalam bilik kecil itu.

Lam menemukan sebuah foto yang memilukan. Dalam foto itu, seorang pria berbaring di ranjangnya. Pria itu bahkan tak dapat menyelenjorkan kaki sepenuhnya, dan bagian lututnya menyentuh dinding bilik peti mati.

Ia makan kacang panggang dari kaleng, mungkin itu jenis makan malam kesehariannya, dan menonton TV kecil yang menampilkan gambar pelangi. Pakaian2 kotor bergelantungan dari langit-langit kamar yang rendah.

Bagi Lam, itu adalah contoh klasik untuk menunjukkan pada lebih banyak penduduk yang berkecukupan dan pemerintah, mengapa mereka harus bertindak untuk mengatasi krisis perumahan dan kesetaraan pendapatan di Hongkong.

Orang-orang di Hongkong kesulitan untuk mendapatkan rumah kecil dan sederhana bagi diri mereka sendiri.

Keteguhan hati para laki-laki, perempuan, dan keluarga yang membuka pintu rumah serta berbagi cerita mereka dengan orang asing, melekat kuat dalam benak Lam.

Sebagian besar dari mereka mungkin merasa malu tinggal di ruang sempit semacam itu. Tetapi mereka berharap saat orang-orang melihat foto-foto ini, mereka akan mendapatkan bantuan dan dukungan dari pemerintah dan masyarakat internasional.

Hongkong telah lama dikenal karena kemakmurannya. Namun di balik kemewahannya, ternyata terdapat sebuah ‘dunia lain’ yang dipenuhi oleh pondok liar dan rumah kandang (sumber berita : nationalgeographic.co.id; foto-foto eksklusif : Benny Lam)

Loading...

The following two tabs change content below.
Tertarik dengan tradisi & budaya Tionghoa di Indonesia. Ikuti Twitter @tionghoainfo untuk info-info terbaru.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.

Loading...