Last Updated on 6 October 2021 by Herman Tan

Pertanyaan yang paling sering ditanyakan setiap kali orang melihat saya pergi untuk donor darah adalah ➡️ “Kenapa kamu mendonorkan darahmu? apakah itu tidak sakit?”
⁣⁣
Hehehe. Tidak, rasa sakitnya sangat bisa ditoleransi! Jauh lebih sakit ketika kamu secara tidak sengaja tersandung meja dengan kakimu. Namun sebenarnya ada cerita yang mendasari kenapa saya melakukannya⁣ 🩸🩸🩸

Sebelum Ibu saya meninggal pada tahun 2013, dia telah keluar masuk rumah sakit selama 2 tahun++. Jujur, ketika berbicara sebagai seorang gadis kecil 15 tahun yang sangat naif, saya agak kurang terbiasa dengan itu.

Pada beberapa waktu, menjadi sangat normal untuk bergegas ke keadaan darurat di tengah malam, atau menerima pesan bahwa ibu tengah dirawat di rumah sakit. Yah, saya sedih, tentu saja, tetapi saya tidak akan berbohong bahwa itu sudah menjadi rutinitas bagi saya.

Untung saja stok darah di kantor palang merah hari itu cukup banyak, sehingga bisa langsung kami bawa ke ibu saya. Saya tidak bisa membayangkan jika kita masih harus mencari donor untuknya, dan jika HB nya (hemoglobin) terus menurun, dia mungkin akan berada dalam situasi yang berisiko.

Pada dasarnya, darah itu benar2 membantu ibuku untuk bertahan hidup di hari itu. Ketika saya kembali ke sekolah, saya menangis tersedu2 hanya karena adrenalinnya terasa begitu nyata.

Lalu ada suatu hari ketika ibuku sudah dirawat di rumah sakit selama beberapa hari. Saat saya di sekolah, tiba2 pembicara (staf) di area sekolah mengumumkan bahwa “ada anggota keluarga Jevica yang sedang menunggu di kantor, dan dia harus segera turun”.

Jantungku berdegup kencang, semua skenario terburuk mulai bermain di kepalaku. Ketika saya melihat ayah saya, dia kemudian memberi tahu saya bahwa hemoglobin darah ibu saya turun, jadi kami perlu segera mendapatkan darah untuk transfusi.

Ternyata dia menjemput saya karena saya aktif dalam kegiatan palang merah (PMR) di sekolah, jadi dia pikir saya akan mengerti tentang prosedur untuk mendapatkan darah itu lebih baik.

Ada momen lain setelah beberapa bulan, ketika dia membutuhkan transfusi lagi, dan sekali lagi kami sangat bersyukur bahwa stok darah selalu tersedia dan cukup untuk golongan darahnya.

Siapa pun pemilik darahnya, saya selalu bersyukur karena itu membantunya bertahan selama beberapa waktu, meskipun dia akhirnya meninggal setelah beberapa bulan. Kami bisa menahannya sedikit lebih lama bersama kami berkat darah itu.

Cerita lainnya, ada Kakak saya yang sedang menjalani operasi kanker ovarium pada tahun 2018. Berjam2 operasi, dia pasti kehilangan banyak darah. Itu di Singapura, dan rumah sakit disana sudah mengatur segalanya untuk kami.

Saya sangat berterima kasih untuk itu, karena tidak peduli seberapa bagus dokternya dan seberapa sukses operasinya, jika pada saat itu dia tidak bisa mendapatkan cukup darah untuk menggantikan darah yang hilang selama operasi, saya pikir itu semua akan sia2.

Kisah ini dibagikan oleh akun instagram @vjevica. Terima kasih 🙏 ceritamu telah kami jadikan artikel kisah inspiratif bagi pembaca Tionghoa.

Baca juga : 24 Teladan Berbakti Anak (Ershisi Xiao; 二十四孝)

Dia mungkin tidak dapat pulih secepat ini, atau dia bahkan mungkin akan masuk ke situasi berbahaya juga.

2 pengalaman itu benar2 membuat saya berpikir bahwa jika tidak ada orang yang rutin mendonorkan darahnya, semua pusat darah (PMI) atau rumah sakit tidak akan memiliki stok darah yang cukup.

Dan ketika seseorang terbaring di rumah sakit, setiap menit, bahkan detiknya sangat berarti. Kami berada dalam perlombaan, di mana hanya orang2 di sekitar yang akan mengerti.

Saat itulah saya mulai mengatakan pada diri sendiri, bahwa jika saya cukup sehat untuk mendonorkan darah saya, saya harus melakukannya. Ada pepatah yang mengatakan “1 kantong darah akan menyelamatkan 3 nyawa”.

Sebenarnya terdengar begitu klise, dimana saya sering mendengar orang bertanya, bagaimana bisa 1 donasi bisa menyelamatkan 3 nyawa?

Yah, lupakan 3 nyawa. Saya akan memberi tahu Anda bahwa donasi darah Anda benar2 memperpanjang waktu hidup seseorang! Bahkan jika orang tersebut hanya mampu bertahan selama beberapa jam lagi, percayalah, beberapa jam itu berarti segalanya bagi keluarga yang menunggu di rumah sakit.

Ada anak perempuan yang bisa memegang tangan ibunya lebih lama, sebelum dia tidak bisa melihatnya lagi.

Ada ayah yang bisa menatap wajah putrinya lebih lama, sebelum dia hanya bisa melihat senyum itu dari gambar di ponselnya.

Ada seorang teman yang mampu membagikan satu lelucon terakhir kepada temannya, sebelum tawa itu perlahan memudar.

Ada bayi yang setidaknya bisa merasakan kehadiran/kehangatan ibunya untuk pertama dan terakhir kalinya setelah ia lahir.

Momen2 ajaib itu akan dikenang selamanya, dan itu hanya bisa terjadi karena Anda dan saya bersedia mendonorkan darah kita, kapan pun kita bisa, di mana pun kita berada.

Semoga sedikit sharing ini dapat membantu Anda memahami mengapa saya sering mendorong orang untuk mendonorkan darah, dan semoga kita dapat menciptakan lebih banyak momen ajaib bersama!

Sekarang ceritakan bagaimana pengalaman donor darah Anda di bawah! Mengapa Anda ingin mendonorkan darah? Kisah Anda mungkin akan menginspirasi orang lain juga untuk melakukan hal yang sama.

Baca juga : Fufang Ejiao Jiang (复方阿胶浆), Obat Penambah Trombosit Darah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *